Ada yang mau ke Pulau Belitong?? Pulau yang terkenal dengan Laskar Pelangi dan Keindahan Pantainya..

Silahkan Cek:
Promo Travelling Wisata Murah ke Belitung 3D-2N 3 Hari 2 Malam

*****************************************************************************************

Judul di atas sebenarnya terlalu lebay wkwkwk. Jalan-jalan di kota Bandung yang akan saya ceritakan ini sebenarnya jalan yang paling sering saya lewati selama lebih dari 4 tahun hidup di Bandung dan sangat berkesan hehehe. Mulai dari Bimbel di SSC Diponegoro Akhir Mei 2004 sampai akhirnya harus meninggalkan Bandung Awal Februari 2009 karena keterima bekerja di BPPT.

Jalan-jalan yang pertama adalah waktu saya masih bimbel di SSC Jalan Diponegoro. Waktu Bimbel sampai SPMB dulu saya ngekos di daerah Haur Pancuh jalan Dipati Ukur kurang lebih di Belakang Pangkalan Damri Dago-Leuwi Panjang.
Nah klo mau berangkat bimbel biasanya bareng Beni naik angkot Riung-Dago karena itu melewati jalur DU sampai SSC Diponegoro. Kenapa naik angkot??? Pertama panas cuyy, daripada pengen hemat terus jalan tapi nyampai di Bimbel kelenger mendingan ngankot. Yang kedua karena jalur angkotnya kan lewat di dekat MP/SMA Islam apa gitu terus bertepatan mereka pulang sekolah lagi kan lumayan tuh “menyegarkan mata” ngeliat neng-neng geulis wkwkwk bikin semangat ngembimbel makin tinggi hahaha.

Jalur angkotnya sih di sepanjang jalan Dipati Ukur terus ke jalan Surapati (waktu itu Jalan layang Pasupati masih belum jadi). Dari Jalan Surapati belok kanan ke jalan yang di sebelah kanan Gasibu klo kita menghadap ke Monumen Pejuangan. Terus masuk ke Jalan Diponegoro. Nah di Jalan Diponegoro inilah bimbel saya tepatnya di depan RRI Bandung sebelum Pusdai.

Klo pulangnya biasanya kita (Saya, Beni sama Cahyo -Triple C-) jalan kaki. Kenapa??? karena gak aa jalur angkot langsung dari jalan Diponegoro ke Jalan DU terus udah gak panas lagi jadi enak jalan-jalan. Biasanya rute dari SSC kita menyusuri jalan Diponegoro enaknya di sepanjang Jalan Diponegoro teduh banyak pohon-pohon rindang, terus nyebrang ke Gazibu. Disini biasanya lewat kanan,kiri atau bisa juga lewat ditengah-tengah Gazibu tergantung mood. Biasanya juga ngeliatin orang-orang yang lagi olahraga atau ngapain di Gazibu. Dari sini Nyebrang ke arah taman monumen perjuangan. Disini biasanya klo gak lewat jalan Japati yang di depan Gedung Telkom atau lewat ditengah taman Monumen Perjuangan (dulu mah masih jelek semerawut kotor pulak) atau lewat jalan yang didepan jalan kantor Pemasaran Pertamina. Dulu pernah ketemu yang jual semangka di jalan yang di depan kantor pemasaran Pertamina. Semangka baru panen cuy.. murah pulak haha di makan cuman sama beni saking serakahnya wkwkwk. Klo lewat di taman monumen perjuangan palingan ngeliatin orang olahraga lari, maen futsal, orang ngedate, kolam yang airnya ijo butek (sekarang udah ditutup dijadiin taman) haha. Terus nyampe di Monumen Perjuangan biasanya nonton free style motor kan banyak tu dari berbagai jenis motor.

Dari Monumen udah biasanya lewat di depan pangkalan Damri DU-Jatinangor terus nyampai ke kostan….
Pengen napak tilas lagi kapan-kapan hehehe.

Lanjotgan ke Bagian 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s