Ada yang mau ke Pulau Belitong?? Pulau yang terkenal dengan Laskar Pelangi dan Keindahan Pantainya..

Silahkan Cek:

Untuk paket 4D-3N (4 hari 3 malam) bisa dilihat di postingan: Promo Travelling Wisata Murah ke Belitung 4D-3N 4 Hari 3 Malam

Untuk paket 3D-2N (3 hari 2 malam) bisa dilihat di postingan: Promo Travelling Wisata Murah ke Belitung 3D-2N 3 Hari 2 Malam

Untuk paket 2D-1N (2 hari 1 malam) bisa dilihat di postingan: Promo Travelling Wisata Murah ke Belitung 2D-1N 2 Hari 1 Malam

*****************************************************************************************

Bagian dua ini adalah saat dua tahun pertama kuliah di Teknik Fisika ITB.
Kisah jalan-jalan kenangan kedua dimulai waktu Pengumuman SPMB 2004. Alhamdulillah keterima di Teknik Fisika ITB. Nah disarankan oleh abang sepupu saya untuk ngekost di GegerKalong Tengah. Disitu saya ikut sama Abang yang satu kampung dengan saya yang kuliahnya sudah mau selesai, tinggal 3 bulan. Jadi Rencananya setelah dia selesai saya yang ngelanjutin kostannya. Kalau ditanya kenapa kost jauh amir dari ITB kenapa gak nyari yang dekat kampus aja. Jawabannya yah “nggak sempat” nyari yang dekat kampus. Ternyata “nggak sempat” itu berlanjut sampai dua tahun wkwkwkwk setelah itu baru saya pindah ke Cisitu.

Nah jalan-jalan kenangan kedua itu merupakan jalan dari daerah gegerkalong tengah ke Kampus ITB. Jalan-jalan ini merupakan “daerah kekuasaan” angkot Cicaheum-Ledeng. Jalur berangkatnya dari depan surabi imut terus menuruni jalan Setiabudi kemudian dipertemuan dengan jalan Cihampelas belok kiri menuju pertigaan Gandok (Jalan Cimbeluit-Cihampelas-Siliwangi). Dari Pertigaan Gandok masuk ke ke Jalan Siliwangi terus belok kiri ke arah Simpang Dago. Sebelum simpang dago belok kanan masuk ke jalan Sumur Bandung lewat di depan SSC Sumur Bandung. Terus setelah di taman segitiganya belok kiri masuk ke Jalan Taman Sari udah deh nyampai di kampus.

Kalau pulangnya biasanya klo gak nunggu di gerbang belakang ITB yang dekat Sabuga atau di dekat Bonbin Bandung. Nah dari situ angkotnya (tetep si Cicaheum-Ledeng) menyusuri jalan Taman Sari terus masuk ke Jalan Siliwangi di daerah mural anak SR ITB. Setelah sampai di pertigaan Gandok belok kiri masuk ke Jalan Cihampelas. Nah kemudian masuk ke simpang belok kanan pertama yang ngarah ke jalan Cipaganti keluarnya di pertigaan dekat SPBU Cipaganti. Dari sini nyusuri jalan Cipaganti kemudian masuk ke jalan Setiabudi lagi. Sebelum SPBU Setiabudi (dekat FO-FO) kemudian masuk ke jalan Sukajadi (khusus angkot lewat sini). Terus kemudian menyusuri jalan Sukajadi sampai ke jalan Setiabudi lagi, keluarnya tepat di depan SMP 15 atau sekitar di depan Bourma Setiabudi. Dari sini terus menyusuri jalan Setiabudi lewat Simpang Gerlong terus sampai Gang H.Ridho setelah Surabi Imut terus “kiri-kiri a'” =)

Ada beberapa kejadian unik selama saya menyusuri jalan-jalan kenangan itu.
Pertama: waktu baru masuk tingkat satu terus mau praktikum kimia untuk pertama kalinya. Praktikumnya hari Sabtu mulai jam 13.00 nah biasanya setengah jam cukuplah dari kostan ke Kampus plus-plus macet di Simpang Gerlong sama di depan FO-FO Setiabudi sama di simpang Gandok. Jadi berangkatnya sekitar jam 12.35 lah. Dari sebrang surabi imut langsung dapat angkot. Macet di simpang Gerlong plus ngetem dikit biasalah, macet di depan FO-FO setiabudi biasalah maklum Sabtu. Nah waktu masuk di simpang Jalan Siliwangi mulailah tampak “keanehan” kok pada pada merayap merayap parah pulak. Ternyata-ternyata ada wisuda di Sabuga lupa siapa yang wisuda. Maklum baru di Bandung jadi belum tahu efek korelasi dari wisudaan di Sabuga dengan macetnya jalan-jalan di sekitar ITB hahaha. Semenit dua menit udah nyampe Jam 12.55 baru nyampe di mural-mural jalan Siliwangi. Gawat-gawat Praktikum kan peraturannya kan ketat kali, telat hajar out. Sudah jam 13 baru nyampai di Simpang Dago. Makin deg-degan. Cuman satu yang gak kepikiran saat itu, maklum masih anak baru kenapa gak turun aja dari angkot terus jalan aja sendiri ke kampus jalan kaki kan gak terhalang macet hahahahaha dasar emang Nubitol. Akhirnya setelah sekitar jam 13.06 nyampai di Kampus terus langsung lari ke Basic Sains A tempat lab Kimia Dasar sekitar jam 13.10. Untungnya peraturan belum diterapkan, katanya karena masih peraktikum pertama hehe. Pelajaranya kreatif inovatif jangan malas jangan sotoy hehehe.

Kedua: Naik angkot yang supirnya kayaknya lagi stres berat. Gila nyupirnya udah kayak balap aja. Kencang terus salip kanan kiri rem mendadak betul-betul kayak balap. Kayaknya saking stresnya tu supir di pikiran dia mungkin cuman nabrak ya udah gak nabrak ya untung mati udah gak mati ya untung mobil rusak udah gak rusak ya untung. Untungnya waktu di simpang Hegarmanah dari tiga penumpang yang diangkot itu ada abang-abang yang “berani inisiatif turun” (wah makasih bang). Karena abang itu “berani turun” kita dua penumpang yang lainnya “ikutan berani turun”. Sambil nyerahin duit ke supir steresnya si abang itu bilang kurang lebih gini “kalo kamu mau mati jangan ngajak-ngajak dong”. Betul bang saya setuju. Si supirnya bukannya sadar malah langsung tancap gas gila-gilaan lagi. Pelajarannya Berani keluar dari suatu permasalahan, jangan takut sama manusia takut hanyalah kepada Allah Subhanawataala.

Ketiga: Waktu mau pulang ke kost. Ditunggu-tunggu kok gak ada angkot yang nongol. Ternyata lagi mogok (hahaha inilah saat-saat angkot dicintai). Terus gimana caranya, pokoknya harus nemu angkot yang menuju ke Ledeng. Oh ya ke BIP disitu kan lewat angkot Kelapa-Ledeng yang ke Ledeng. Akhirnya naik angkot Sadang Serang Caringin ke BIP. Ternyata di BIP Angkot Kelapa-Ledengnya udah pada penuh semua parah, kayaknya semua penumpang caheum-ledeng pada pindah nyari angkot ke Ledenng di BIP semua. Akhirnya biar dapet angkot saya jalan ke jalan RE Martadinata. Awalnya nunggu di simpang 4 sebelum BIP, masih penuh juga terus masuk ke jalan itu sampai akhirnya di pertigaan. Setelah nunggu lamaaaaa akhirnya ketemu juga Kelapa-Ledeng yang lumayan kosong.
Akhirnya bisa pulang. Pelajaranya kreatif inovatif jangan malas Never Ever Surrender.

Sebenarnya masih ada cerita-cerita lainnya cuman udah gak jelas alias banyakan lupannya. maklum udah hampir 3 tahun yang lalu.

Lanjotgan Part 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s