Selama beberapa hari ini makan di warung, saya MERASA menemukan “fenomena menarik”. Mungkin cuman perasaan saya wkwk. Fenomena itu bisa dibilang sebuah “taktik yang cerdas” hahaha. Tapi taktik itu saya rasa cuman berlaku buat “pembeli yang jujur”. Kenapa bisa begitu????? ntar di bawah ini penjelasannya..!!!!!

Jadi begini ketika Saya mau membayar setelah abis makan, tarohlah harga makanannya semua Rp 5.500 nah karena saya gak punya uang pas maka saya bayar dengan uang Rp 6.000. Nah dari sini mulailah si warung mengeluarkan “taktiknya”. Si penjual tidak ngasihin kembalian 500 ke saya ataupun minimal berusaha mencari uang kembalian 500. Dia malah ngasih uang seribu ke saya sambil bilang “berarti mas kurang 500 di sini” atau “ntar kurang 500nya kembali aja kesini ntar sore”. Ini sama aja “ngutangin” ke kita biar kita kembali ke warungnnya lagi hehehe.

Cuman seperti yang saya bilang ini cuman berlaku bagi “pembeli yang jujur” karena “pembeli yang jujur” akan merasakan beban utang tersebut sehingga dia akan berusaha untuk melunasi utang tersebut. Gimana caranya yah kembali lagi makan di warung itu. “Taktik yang cerdas” bukan????? hahahahaha.

Tapi bagi “pembeli yang kurang jujur” cara ini gak bakal ngefek. Mungkin si pembeli tipe akan bilang “terserah gue dong mau balik apa kagak, salah lu sendiri ngasih segitu ke gue. gue kan cuman minta 500 lu ngasih 1000 yah untung gue dong. salah lu sendiri gak mau nyari gopekan” wkwkwkwkwk. Mungkin untuk menghindari pembeli seperti ini lah, si Pemilik warung cuman berani ngasih seribu alias lebih 500 dari pada ngasih uang baru 2000 alias lebih 1500. Daripada rugi 1500 mending rugi 500 toh orangnnya belum tentu balik juga mungkin si pemilik warungnnya berpikir seperti itu wkwkwkwkwk.

Nah klo ada “terjebak” dalam kasus seperti itu, anda akan menjadi pembeli tipe mana ????? wkwkwkwk

2 responses »

  1. olik says:

    mungkin tipe pembeli yang pelupa, dan bermuka tebal…

    besoknya aku datang dan pura2 gak tau punya utang…
    wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

    kalo ditagih bilang
    “maaf, sebenarnya porsi anda Rp.1000 lebih sedikit dari warung lain, belum ditambah kompensasi rasa yang kurang enak”….

    TEBALKAN MUKAMU….hahahahahaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s